Monday, April 20, 2009

Warna lain aroma sama

Gajah bertarung pelanduk mati di tengah, bagaikan sudah didepan mata saja peribahasa itu dalam kenyataannya. Para orang pintar pejuang demokrasi di sini sepertinya sedang merasa tercederai dengan penilaian buruk pelaksanaan contreng-mencontreng 9 april 2009 beberapa hari yang lalu. Betapa para warga yang baik yang ingin menyampaikan aspirasi saat ini dijadikan alasan untuk memperpanjang permasalahan kepemiluan yang semakin menjadikan pilu perasaan di hati.

Para ksatria yang ingin mendapatkan simpati para jelata, mulai berebut, meskipun mereka juga sudah tidak seratus persen lagi percaya terhadap proposal yang diajukan oleh para broker suara sialan itu. Namun dana sudah terlanjur dicairkan, maka prinsip kehati-hatian plus beberapa prosen kecurigaan mulai menggelayuti pikiran mereka. Siapakah lagi yang menjadi korban atas nama pembangunan prasarana umum yang dibutuhkan itu, kalo bukan para jelata lagi.

Sepertinya komoditas pilu ini memang sangat menggiurkan sekaligus mencelakakan produsen dan konsumennya, hanya kelompok marketinglah yang mengatasnamakan dirinya menjadi mesin politik yang tidak pernah dirugikan. Kelompok penyedia isu politik dan sponsornya, serta para jelata sebagai sasaran akan menjadi kelompok yang paling dirugikan. Dalam dunia pragmatis inipun terjadi juga bottle neck aspirasi, berbahaya sekali dan merupakan sekam konflik yang sangat potensial meledak setiap saat.

Jika pada saat kemaren banyak korban yang telah dirugikan, maka pada kontes memanah rembulan yang akan datang korban ini akan lebih mengerucut kepada pribadi-pribadi peserta kontes. Semoga saja mereka dikaruniai kesabaran dan ketabahan dalam menghadapinya. Toh selama ini para jelata selalu open mind kepada pembaharuan yang selalu dihembuskan meskipun tertatih namun super sabar dalam menghadapi hidup dalam kemandiriannya.

Bukan karena kebodohan tidak menagih janji-janji itu, namun karena memang pada awalnya sudah tidak percaya kepada janji-janji yang muluk-muluk itu, muak serta memang tidak ada hasrat yang jelas untuk menepatinya. Semuanya sudah terbaca dengan jelas, namun memang kuasa untuk mengubah segala kebijakan itu tidak ada, karena sudah dipagari dengan sangat kuat dan kokoh. Meski saat ini memang benteng itu sudah berubah warna, dan para jelata pun harus dengan riang dan gembira menyambut perubahan warna, meski aromanya tetap sama.