Tuesday, February 3, 2009

mengintip jurus pemanah rembulan satu

Nuwun sewu dan maaf sebelumnya jika tulisan saat ini agak menggelikan eh... menggelinjang ...kleru maneh ash... menohok, bukan maksud hati demikian namun hanyalah sekedar urun rembug atau sharing informasi tentang salah satu isu strategis seorang raja yang ingin memanah wanita eh rembulan dalam arena dimana sopan santun, unggah-ungguh, inggah inggih, bahkan tidak ada namanya penghormatan kepada saingan selain dibibir saja, sebuah rimba tanpa ujung, sebuah persaingan dan pertaruhan yang melibatkan banyak sekali kepentingan. Atas nama DEMOKRASI dan kebangsaan.

Restorasi kebudayaan mungkin akan lebih sering terdengar sebagai salah satu jargon nantinya jika masih dinikahi eh dipake oleh salah satu ksatria yang akan meminang sang dewi. Budaya mungkin sesuatu yang sangat seksi saat ini disaat para kawula muda digiring masuk ke dalam ranah zaman serba digital, pergaulan bebas (lain dengan dahulu, maksudnya), pendidikan yang semakin berat serta persaingan baik karir, pekerjaan maupun usaha yang mau tidak mau menyudutkan pelaku kehidupan ini dituntut untuk mengerjakan segala sesuatunya dengan efektif, efisien, singkat dan menghasilkan laba yang banyak bagi perusahaan atau dirinya sendiri.

Tidak ada yang salah dengan hal diatas namun dengan tercurahkannya waktu untuk bekerja dan beraktifitas untuk kebutuhan hidup, tentulah banyak hal yang hilang, meskipun jika mau bersosial bisa dengan blogging, Friendster, Facebook, Twitter, plurk, chatting dan layanan jejaring sosial lainnya yang lumayan bisa diteruskan dengan kopi darat, namun sangat terbatas sekali tidak seperti ketika dunia masih santai belum sesibuk saat ini bahkan kadang bagi para penyuka touring, clubber, fisher dan lain-lain juga mungkin hanya bisa menikmatinya meskipun selalu tidak terpuaskan rasanya.

Masih heran dengan restorasi kebudayaan, seperti yang dahulu pernah menjadikan dilakukan Meiji di Jepang, dengan mengorbankan banyak samurai yang jago untuk kemudian menjadi ronin karena harus menyimpan samurainya, dan kemudian menjadi penguasa-penguasa daerah. Mungkin ini impian beliau, untuk memajukan bangsa, cukup bagus dan mempesona memang sekilas dengan implikasi yang seabrek, melihat begitu banyaknya pekerjaan rumah dan pegal-pegal sang dewi setelah gagal orgasme berkali-kali. Namun dimana para ronin negeri ini saat ini, para ronin itu juga malah saling jegal untuk mendapatkan kecupan-kecupan mesra dan berlomba-lomba untuk saling mengulum bagian-bagian sensitif sang dewi ....

Menimbang konsep isu diatas, bukankah negeri merdeka ini adalah sebuah spesies baru, satu bentuk yang memiliki karakter, pondasi dan visi yang sangat berlainan dengan tebaran dewi-dewi a.k.a kerajaan masa lalu, sebuah negeri yang diimajinasikan demokratis, memiliki nasion dari sabang sampai merauke, sistem sosial, pendidikan dan kewargaannegaran yang sangat berbeda dengan tinggalan budaya pada masa lalu, dan saat ini memang sedang mengalami silang sengkarut untuk menjadi tumbuh dewasa dan mematangkan karakternya sendiri.

Dialog yang harus dibangun secara positif dengan beradu konsep kadang harus menghadapi atau diakhiri dengan konflik kekerasan, bahkan kejadian seorang ketua dewan harus meregang nyawa karena aksi kekerasan yang berlandaskan isu kedaerahan dan kelokalan juga, banyak sekali memang dialektika yang muncul saat ini dan mau tidak mau harus dapat diselesaikan dengan kepala dingin, lapang dada dan jiwa satria menerima konsep yang berwawasan kebangsaan keindonesiaan.

Kebijakan dan jiwa kelokalan memang bisa dipahami dan diterima dengan nalar, namun jangan sampai hal tersebut menjadi sebuah mata pisau untuk sekedar unjuk diri mencari eksistensi kedaerahan atas nama projek atau kekakayaan daerahnya, sehingga melupakan rasa nasinalisme yang dengan susah payah dibangun oleh para pendahulu kita. Kepadatan penduduk dan pemiskinan warga haruslah diatasi dengan sebuah kemauan politik yang sarat dengan rasa kasih sayang, kejujuran, transparansi dan berpihak pada rakyat miskin.

Akankah sang ksatria dari kota tujuan wisata ke 2 setelah Bali ini, yang sejak kecil hidup dalam sangkar emas dapat memahami arti kemiskinan dan penderitaan, sanggup memberikan obat bagi luka-luka sang dewi, memahami dan memisahkan budaya demokrasi dari kungkungan aturan memori kolektif eksotisme kedaerahan dan erotisme kejayaan masa lalu, ataukah lupa perkataan sendiri "tahta untuk rakyat", dengan memanah rembulan yang akan disayembarakan melawan para ksatria karier dan profesional yang tak jemu-jemunya juga mengincar keelokan sang dewi. Bukankah lebih baik beliau memasuki ruang kebangsaan dan kebudayaan yang indah kemilau, daripada sebuah ruangan sempit namun tempat perselingkuhan para pengeruk kemolekan sang dewi dan pusat harapan rakyat bercengkerama....