Tuesday, November 8, 2011

kang kombor, back to #ndeso

Namanya sebenarnya bukan Kombor, itu hanyalah julukan panggilan dari kakeknya, jika ingin mengenal Kang Kombor silahkan berkenalan sendiri, orangnya sederhana dan jujur apa adanya, namun memiliki keshalehan sosial yang dapat di verifikasi dengan keterlibatannya pada Komunitas Blogger Benteng dan keluasan jejaringnya hingga kepeduliannya dengan pribadi tempaan sekolah Taruna Nusantara yang istimewa tersebut.

Bukan kombor namanya kalo endak cinta dengan apa yang dinamakan #ndeso, tapi ah belum cukup lama berkenalan sudah berinterpretasi macam-macam, bisa berabe kalo salah tulis, karena pasal-pasal di UU ITE yang legendaris busuknya masih mengancam. Namun ya kebangeten banget kalo sampai memasukkan sesama blogger ke penjara hanya karena postingan yang bahkan di blognya sendiri, sebuah wahana kesayangannya untuk menumpahkan isi hati dan pikiran dalam kadarnya masing-masing.

Bermula dari saling kunjung blog, komen kemudian mention twit, add bbm kontak dan sepertinya ada dorongan dari Gempur juga, akhirnya kami ketemu juga di Jogloabang. Ngobrol sana sini sana sampe larut malam dari cerita tentang kerja, cita-cita, berkomunitas hingga kaos. Menarik dan sebagai sesama trah ndeso tentu sedikit banyak ada kemistri yang tersambung dan dapat di follow up dalam obrolan selanjutnya entah menguap atau hanya menjadi wacana, namun bagaimanapun itu silaturahmi adalah hal yang tidak ternilai.

Bisa dikatakan bahwa blogger seperti kang Kombor ini adalah blogger dengan segmentasi dan kepercayaan yang berbeda terhadap dunia eksistensial online jadi bukan mengada-ada ketika memang tidak suka dengan warna-warni glamour yang sengaja diciptakan tentang internet, pekerja ataupun pegiatnya. Jumlah manusia yang banyaknya minta ampun jelas memiliki sifat dan preferensi yang minta ampun juga banyaknya. Jadi semakin banyak komunitas ataupun kotak-kotak yang ada adalah keindahan yang tidak perlu untuk dipertentangkan apalagi digunjingkan.

Tidak ada yang lebih penting lagi selain beginilah wajahnya agar nanti jika ketemu tidak salah sapa :)).


.
begitulah sepotong saat bersama kang Kombor